Blogger news

Khamis, 15 Mac 2012

Kemaafan Ramadhan (Bab 3)


BAB 3

Angin menderu, ombak menghempas diri di pantai. Geloranya makin kuat tatkala air pasang. Begitu juga jiwa Ramadhan. Jiwanya kian melara mengenang nasib badan. Bekas pukulan ibunya semalam masih berbekas di lengannya. Dia merintih kesakitan. Di sekolah, dia terpaksa memberi alasan jatuh tangga kepada guru kelasnya yang bimbang melihat tanganya sedikit membengkak. Dia berbohong demi menjaga maruah ibunya.
“Ya Allah, sakitnya” Ramadhan cuba menahan kesakitan. Syukur Alhamdulillah diatas keprihatinan Cikgu Habibah, guru kelasnya yang telah membantu merawat dan mengurut bengkak di tangan, bisanya sedikit berkurangan. Namun, jiwanya melirih memikirkan sikap ibunya. Dia sebak didalam hatinya, harapannya seakan menipis.

Seawal 10 tahun, dia telah menerima pelbagai ujian dari Allah S.W.T. Tidak sesekali dia meminta dugaan begini, namun sudah tertulis takdir untuknya. Meskipun dia hidup tanpa kasih sayang ibunya, dia sentiasa percaya adanya kasih sayang dari Allah S.W.T. Bersaksikan matahari yang kian terbenam di garisan ufuk, dia sentiasa berdoa, agar suatu hari nanti dia berjaya meraih kemaafan dari ibunya seandainya itulah satu-satu cara agar ibunya dapat menerimanya. Tidak sekelumit dendam tersimpan, cuma jiwa yang penuh kekosongan itu menjadikan dia mengalir airmata. Dia tertanya, siapakah ayahnya? Kemanakah ayahnya menghilang? Seandainya ayahnya ada, apakah dia disayangi seperti kanak-kanak lain dikampung ini? Apakah dia berjaya mencium tangan ibunya sebelum tiba masa ajalnya nanti?

“Assalammualaikum, Ramadhan”
Lamunan kelam Ramadhan terhenti. Kehadiran Ustaz Shah dan Rabiah ternyata mengejutnya. Dia langsung tidak sedar yang Ustaz dan Rabiah sudah lama berada dibelakangnya.

“Waalaikummusalam, Ustaz,” Ramadhan segera menyeka air matanya sambil bersalaman dengan Ustaz Shah. Ustaz Shah dan Rabiah mengambil tempat duduk disebelah Ramadhan.

“Kenapa dengan tangan kamu ni?” tanya Ustaz Shah.

“Tak ada apa ustaz. Cuma, jatuh tangga...” tidak sempat Ramadhan menghabiskan alasannya, Rabiah menyampuk;

“Mak dia pukul, Ustaz”, terang Rabiah.

“Rabiah!” Ramadhan ternyata marah dengan penjelasan Rabiah. Usahanya untuk mempertahankan ibunya ternyata gagal dengan mulut tempayan Rabiah.

“Sudah kamu berdua. Tak payah bergaduh,” Ustaz Shah cuba meredakan ketegangan. Ramadhan sempat menjeling ke arah Rabiah, tanda tidak puas hati. Manakala, Rabiah seakan rasa bersalah dengan sikapnya yang sedikit lurus bendul memberitahu ustaz, dia tidak berniat menyinggung perasaan kawannya;

“aku minta maaf, Ramadhan. Aku tak sengaja..” Rabiah memohon maaf kepada Ramadhan.

“Sudahlah, Ramadhan. Istighfar banyak-banyak,” Ustaz Shah memahami keadaan Ramadhan. Dia tahu perkara sebenarnya yang berlaku.

“Dalam kehidupan kita, tak semua yang berlaku seperti yang kita rancang. Ramadhan, kamu terlalu muda untuk memahami semua ini. Ustaz faham dengan jiwa kamu yang semakin memberontak...”

Kata-kata Ustaz Shah terhenti tatkala terlihat air mata Ramadhan yang berlinang. Sebak hatinya melihat anak itu menghadapi dugaan ini. Dia sendiri kehairanan, apakah silapnya Ramadhan sampai separuh mati ibunya sanggup memukul & membenci anaknya seteruk ini?

“Nah, Ramadhan. Lap air mata kau tu,” Rabiah menghulurkan sehelai tisu. Itu sahaja yang mampu dilakukan olehnya untuk merawat luka Ramadhan.

“Biarpun ibu kita adalah sekejam-kejamnya manusia, dia tetap ibu kita. Janji Allah Subhanallah Taala menyatakan syurga seorang anak letaknya pada keredhaan ibu. Biarpun apa yang terjadi, patuhlah pada ibu kamu asalkan tidak menyuruh kamu membelakangkan agama. Kamu ingat lagikan apa yang Ustaz pernah cakap dalam kelas?” Ustaz Shah menjelaskan hakikat keredhaan seorang ibu adalah penting untuk seorang anak untuk terus berjaya di dunia & akhirat.

Ramadhan mengangguk pelahan menahan sedihnya. Dia beristghfar di dalam hatinya. Terlalu sukar untuk dia memahami semua ini. Terlalu berat dugaan yang dipikul. Tanggungjawab sebagai anak menjadi satu cabaran hidupnya.

Disepanjang perjalanan pulang, hatinya bingung memikirkan apa yang perlu dilakukan. Hari kian membuka jendela malam. Dia harus pulang secepat mungkin. Meskipun Ustaz Shah menemani dia pulang bersama, kesempatan itu jangan disalahgunakan.

“Assalammualaikum, mak..”

“Waalaikummussalam, masuk cepat,” Salmah mengarah Ramadhan. Niatnya untuk menghambur kemarahan terpaksa ditahan pabila terlihat Ustaz Shah di laman.

“Assalammualaikum, Sal”, Ustaz Shah mengutus salam kepada Salmah. Kelihatan Salmah seperti tidak senang dengan kehadirannya.

“Waalaikumussalam, Shah. Lama tak jumpa kau...” Salmah bagaikan menahan gelodak dalam hatinya. Biarpun sekampung, namun sudah sekian lamanya dia menjauhkan dirinya dari masyarakat. Teramat dia merindui hidupnya, sebelum peristiwa hitam “itu” berlaku.

“Aku pun. Dah lama kau mengasingkan diri dari orang kampung...” balas Ustaz Shah.
Terlihat Ustaz Shah, Salmah melihat ketenangan. Ustaz Shah bukan seseorang yang asing baginya. Dialah satu-satunya kawan yang masih setia bersama dan tempat untuk meluahkan perasaan setelah Salmah dibuang keluarga.

“Nak buat macam mana, Shah. Begini hidup dalam buangan, aku takde sesiapa lagi dalam hidup aku. Mak dan Ayah dah lama takde. Abang Azman terus hilang takde khabar berita. Adik beradik semua dah buang aku jauh-jauh..” sebak Salmah. Hiba di dada cuba ditahan, mengenangkan bilanya surut kesedihan di hati.

“Istighfar, Salmah. Bawak bersabar banyak-banyak,” ujar Ustaz Shah memahami.

“Kau jela satu-satu kawan yang aku ada. Kau seorang jela yang rajin nak jenguk orang yang hina macam aku,” kata Salmah menahan air matanya. Dia tidak dapat menahan perasaan terharu di hatinya.

“Kau jangan sebut macam tu, Salmah. Kita dah lama kenal. Biarlah orang kampung nak cakap apa pun. Aku faham perasaan kau dan aku tau, kau tak bersalah. Mungkin dah takdir ujian ni yang kau kena terima. Terimalah qada dan qadarNya”, kata Ustaz Shah turut sebak dengan kata-kata Salmah.

“InsyAllah”, Air mata Salmah akhirnya tertumpah jua. Dia tidak dapat sedihnya.

“Aku dan Ramadhan akan terus berada disisi kau. Kami takkan...” belum sempat Ustaz Shah menghabiskan ayatnya, Salmah segera memintas:

“Cukup, aku tak nak dengar nama budak tu lagi.”

“Sudahlah tu, Salmah. Sampai bila kau nak menghukum budak tu? Dia pun tak tau mana asal usul dia. Dia pun cuma mangsa keadaan. Kau pun...” sekali lagi, kata- kata Ustaz Shah dipintas oleh Salmah.

“Shah, cukuplah. Kau tak payah nak beritahu aku perlu buat kat budak tu. Dah, cukup. Baik kau balik, Shah. Sebelum orang kampung fitnah kau pulak dengan aku. Baik kau pergi sekarang!” Salmah ternyata marah dengan kata-kata Ustaz Shah.

“Astaghfirullah, Sal. Tak perlu nak syak wasangka pulak.” Ustaz Shah terkilan apabila Salmah menghalaunya. Salmah terus meluru ke dalam rumah. Dia segera menutup daun pintu, tanpa menghiraukan Ustaz Shah. Meskipun di hatinya bersalah memperlakukan kawannya sedemikian rupa, namun terasa perit mengenangkan kebenaran kata-kata kawannya. Umpama menelan kepahitan, Salmah terasa dirinya bodoh. Namun, baginya dendam mengatasi segala-galanya. Tiada guna dia menyayangi Ramadhan, anak celaka itu. Kerana anak itu, dia hilang semua yang dikasihi.

2 ulasan:

  1. terase cam nak raye bile bace title..haha

    sesinggah la sini :)

    BalasPadam
    Balasan
    1. hahahaha...actually, novel ni rncang nk abiskn sblum raya aritu..tp, dh trlajak nk wat cmner...hahahahah

      Padam

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...