Blogger news

Ahad, 7 Oktober 2012

Ada Apa Dengan PL?

Assalammualaikum, semua. PL disini. PL?? Siapa PL? LOYAR?? MAJISRET??!!!



Hahaha, Sebenarnya, PL itu adalah nama pena penlipurlara yang baru.

PL= PenglipurLara


Hah? Senangkan nak faham? Nama pena baru ni dibuat sebagai memudahkan PL untuk menaip dan juga untuk menghormati pembaca-pembaca dengan mengurangkan penggunaan intonasi "kau", "aku" yang agak kasar bunyinya. Jadi, "PL" mungkin kedengaran ringkas dari membahasakan diri dengan menaip "PenglipurLara" yang agak panjang. Tapi, apapun Pl masih orang yang sama dan tidak berubah pendapat serta prinsipnya. hehe. Teruskan membaca entry-entry di blog ini. Sekian~

Song This Month: Rumor Has It - Adele



Assalammualaikum, semua. Semenjak dari akhir bulan lepas, PL telah mengalami pelbagai masalah, samada segi profession hinggalah ke soal peribadi. Yeahh~ entah mengapa Pl boleh katakan bulan oktober ni bermula dengan tidak baik sekali. Ada sahaja masalah yang menimpa. Namun, Alhamdulilla ia tidak mematahkan semangat Pl untuk meneruskan kehidupan seperti normal (tapi, bulan ni agak kelam kabut sedikit).

Pl memilih lagu Rumour Has It, dendangan Adele sebagai Song Of the Month kerana faktor tema lagu itu sendiri yang agak kena dengan pelbagai masalah yang Pl hadapi pada awal bulan ni. Tapi, apa yang PL ingin tekankan adalah seperti tajuknya, RUMOR/GOSIP.



Pada mereka yang sudah berkerja, pasti sudah biasa dengan pelbagai kerenah kakitangan disekelililng. Begitu juga PL. Sejak permulaan kerja lagi, PL telah menemui pelbagai ragam manusia yang baik samada kakitangan, atasan, bawahan, pelanggan, pesakit, tidak mengira faktor usia, bangsa serta agama. Mungkin kerana apabila berkerja dalam satu komuniti yang besar, telah menyebabkan berlakunya daya saing yang kuat antara satu sama lain untuk merebut peluang dan mengapai hajat yang disasarkan. Ada yang mengejar harta, pangkat, penghormatan, perhatian, keistimewaan dan sebagainya. Sebenarnya, PL amat menyukai bila berlakunya kompetitif diantara sesebuah komuniti. Tidak kira samada komuniti pelajar, pekerja, rakan-rakan, sifat kompetitif ini juga dipupuk dan digunakan dengan nilai moral yang tinggi, ia mampu menjadi pendorong pada si pengamalnya untuk menjadi lebih baik dan berwawasan. Di waktu persekolahan juga, PL sendiri seorang yang suka bersaing dengan rakan-rakan PL untuk menjadi pelajar terbaik. Kami, pelajar-pelajar pendidikan seni berusaha dan bersaing menghasilkan model kreatif kami yang terbaik untuk mendapat markah tertinggi untuk SPM. Tapi, tidak semua orang mempunyai sifat kendiri yang baik. Tidak semua orang berdaya saing dengan cara yang sihat.

Sure, she's got it all, But, baby, is that really what you want?


Urmm, kadangkala PL tertanya juga. Apa yang kaki gosip ini mahu? Apakah si ratu novella ini gilakan perhatian/kuasa? Dengan melayarkan khabar angin dan menjadi penglipurlara yang tidak bertauliah, apa yang dia dapat dari menyebarkan cerita? Ceritanya mungkin ada benar, ada tidaknya. Didalam mana-mana kelompok masyarakat sekalipun, golongan sebegini sememangnya ada. Kerana dia, apa sahaja yang berlaku, baik buruk, semua ada digenggamannya. Semuanya mahu dicampurinya. Sejujurnya, PL sendiri banyak kali menemui orang-orang sebegini dan PL sendiri tidak tahu apa motif mereka bertindak sebegini. Seperti PL katakan, sifat berdaya saing sebenarnya sihat dan amat digalakkan untuk melahirkan masyarakat yang produktif. Tapi, kerana insan-insan sebegini menyebabkan ada pelbagai cerita tak enak sering berlegar-legar di ruang kerja. Akibatnya, masing-masing mencurigai antara satu sama lain. Almaklumla, termakan kata dan kisah-kisah yang tidak enak dijaja oleh si kaki gosip. Jangan memandang rendah orang sebegini. Lidah mereka bukan sahaja lebih tajam dari mata pedang, malahan boleh menjadi wabak yang menular andai tidak dibendung petahnya. Kerana si propa inilah ketidak-tenteraman boleh berlaku dalam suatu komuniti.

Bless your soul, you've got your head in the clouds,

You made a fool out of me,

And, boy, I'm bringing me down,

You made my heart melt, yet I'm cold to the core,

But rumour has it I'm the one you're leaving her for,


Apa yang tertulis di entry ini adalah hasil inspirasi apa yang berlaku pada PL pada awal bulan ini. PL tidak berminat untuk menceritakannya pada kalian, tapi rasanya cukup tergambar dari nukilan entry ini. Sesungguhnya, apa yang PL boleh katakan pada si Kaki Gosip/Kaki Propa berkenaan adalah satu sahaja:

"Allah S.W.T itu MAHA ADIL.."


PL akui terasa sungguh sakit hati dengan si kaki propa ini. Kerana dia, nama PL buruk. Kerana dia, banyak kisah tidak benar tersebar. Kerana dia, PL dipandang hina. Tapi, tidak mengapalah. sekali lagi PL menyatakan:

"Allah S.W.T itu MAHA ADIL.."


PL rasa tidak perlu untuk membalas dendam. Cuma bagi PL, Si Propa ini tidak menyedari keadaannya yang tak ubah nyawa di hujung tanduk. Tunggu sahaja terbukti kebenarannya. Mungkin kerana dia menyedari pun, tindakan menjatuhkan PL adalah sifatnya yang terancam dengan kelebihan orang lain. Jikalau Si Propa ini yang menyebarkan cerita, mana tahu disuatu hari nanti segala gosip yang dicanang itu berbalik pada dirinya pula. Tunggu masa sajalah.

PS: Di akhir VC diatas, hand sign Adele tu ditujukan pada Si Propa itu...F*CK!! hahahaha~

Sabtu, 6 Oktober 2012

Katakan CELAKA pada keTIDAK AMANAHan!!!!



Assalammualaikum, semua. Untuk mereka yang tidak mengenali PL, sebenarnya PL bukanlah seorang yang sangat cakap lepas & kuat sumpah seranah. Alhamdulillah, mungkin atas didikan orang tua & nenek, PL menjadi seorang yang tidak melatah apabila berlaku suatu keadaan. But, sebaliknya mengambil jalan untuk berfikir akan tindakan untuk mengatasi suatu permasalahan. Namun, bagaimana kalau ia benar-benar menguji kesabaran & melampau batas? Sejujurnya, ada 2 kemungkinan: 1. PL juga sebenarnya seorang yang agak baran, jadi..faham-faham sajalah. 2. Memendam rasa & terus tinggalkan tanpa hiraukan apa terjadi..pergi lantakla dengan diorang tu.

Nak jadi cerita, PL dan keluarga ada mengunjungi sebuah kedai makan yang agak popular dikalangan warga-warga retro. Iyalah, kedai makan yang menyediakan perkhidmatan karaoke. Hampir kesemua lagu karaokenya dari zaman retro. Tentulah pengunjung pun kebanyakkan retro jugak. haha. Namun, mungkin kerana kemeriahan, melihat telatah-telatah golongan pencen berseronok & food not bad too!!(sedap!!) menyebabkan aku datang kali kedua ke tempat ini. Bagi PL, tempat bagus jugak untuk bersantai dengan keluarga. Almaklumla, PL ni ada sedikit taste dulu-dulu jugak, suka juga melayan lagu irama pop yeh-yeh. Secara keseluruhan, servis okla. Takde yang teruk sangat. Datang-datang terus diambil order makanan. Air minuman pun cepat je sampai. So, permulaannya memang takde yang spoil. Tapi, yang mennjadi isu kepada ketidak-amanahan ni mengenai servis karaokenya.

HAHAHAHAHA~ yeah, i'm know what u thinkin rite now. Mesti cakap PL bising pasal hal yang remeh-temeh. Sebelum korang judging tak tentu hala, sambung membaca lagi. Sebenarnya, PL tak rancang nak nyanyi atas stage malam tu sebab PL cuma ke situ untuk makan dan tengok orang nyanyi jek. Tambahan, lagu pun semua lagu era 80-60an jek lagu karaokenya. Lagi la tak nak PL nyanyi lagu lama-lama ni (tak tahu nak nyabyi lagu apa pun). Tapi, abah & mak PL pulak kemainnya excited, nak suruh PL nyanyi jugak. Urmm, nak tak nak, PL pilihlah jugak 2 lagu(1. Senandung Semalam by Alleycats. 2. Keroncong Untuk Ana by M. Nasir.). Selepas PL order lagu, PL sanggup tak makan& minum sebab semata-mata nak jaga vokal punya pasal (sungguh professional. hahahaaha). Kata pelayan, giliran PL dalam 10-11 orang lagi. So, excited punya la tunggu dari pukul 11.45 malam macam tu.

Sementara menunggu giliran tu, mak dan abah sanggup tunggu sekali , juz tengok PL perform jek. Abah sanggup tahan mata/mengantuk. Sekali tengok, memang kesian kat Abah. 2 cawan Horlick panas dibantainya. Mak pun menunggu sama. Kuetiau goreng pun dah nak sejuk. Aku pun tengok yang karaoke malam tu pun kemain overnya vokal masing-masing. Sibuk nak buat vibrato, ala-ala Ziana Zain. Yang part tarik suara tu, bukannya tarik. Menjerit adalah. Bingit dengar. PL bukan bijak dalam didikan vokal, tapi adalah ilmu sedikit, hasil pelajaran sewaktu menyertai kelas vokal untuk pertunjukkan nasyid dan pertandingan nyanyian dulu. Bayangkan nak dekat 1 jam lebih, PL sekeluarga sanggup menunggu giliran untuk tengok PL menyanyi. Yang perform pulak, orang yang sama jek. Sejujurnya, PL dah "sensed something". So, pergilah jugak ke kaunter untuk tanya bila giliran PL. Katanya dalam 2 orang lagi. Ok, tunggula lagi.

Selepas 2 orang tu, PL pun nak sedia dah ke depan. Tapi, tau-tau dipanggil nama orang lain. PL dah rasa lain macam. Tiba-tiba PL disapa oleh Tuan kedai makan. Alang-alang dah tau siapa tuan kedai, PL buat aduan juga tanda tidak puas hati. Masakan tidak puas hati, menunggu giliran hampir 1 jam lebih, tapi tidak dipanggil. Lagipun, tak terhegehlah PL nak karaoke pun. Tapi, kalau nak menjalankan servis sedemikian, tolonglah telus sikit. Mak Abah PL yang tadi kemain teruja nak tengok PL naik stage, terus hilang semangat nak tengok kerana kepenatan. Tuan kedai terus meminta maaf & meminta untuk tunggu sebentar lagi. PL nampak yang tuan kedai terus ke bahagian karaoke & bercakap dengan pengacaranya. Terus didengar nama PL disebut untuk standby selepas giliran. Pada mulanya, sejuk sikit hati mendengarnya. PL ternampak ada seorang mamat ni baru sampai kedai tu dengan motor kapcainya. Dia terus ke bahagian karaoke tu. Entah mana silapnya, tiba-tiba mamat tu naik stage menyanyi (nyanyi lagu bullshit rock kapak). Astaghfirullah!! WOII BANG***!! ITU GILIRAN AKU LA B***!!! Memang meletup PL dalam hati. Mak Abah pun dah tak tahan, katanya dah macam orang bodoh dibuatnya. PL terus ajak balik terus, dah tak tahan sakit hati rasanya. Memang nampak rasa kecewa dari air muka kami sekeluarga, tuan kedai minta maaf sekali lagi & masih suruh kami minta kami tunggu lagi. Mak PL terus cakap, "kami dah tunggu dari pukul 11 lagi. Sekarang dah nak masuk pukul 1, orang yang sama jek nyanyi tak henti-henti. Mana boleh tahan!" Terdiam terus tuan kedai. Memang angin jugak kami sekeluarga malam tu. Ada pengunjung yang perasan keadaan kami pun suruh bersabar jugak. Nak buat macam mana, itulah tabiat orang melayu. kroni didahulukan. Lepas tu, menyusahkan orang lain. Memang lepas ni, PL takkan datang kedai kau lagi(walaupun nasi goreng ayam kau sedap). Bagi PL, PL taklah rasa teruk tak dapat menyanyi. Cuma, terasa macam menghampakan mak dan abah kerana mereka yang beriya-iya nak tengok PL perform atas pentas. Sebab tu, bila nampak muka mereka kecewa+hampa, ia bagai satu perasaan serba salah yang amat. Lagilah Abah, dalam keadaan tak sihat, still nak tengok juga anak lelaki dia menyanyi. Pada malam kecewa tu, kami pulang dalam cuba menahan marah & bersabar.

Secara tuntas disini, memang apa yang PL nampak dalam kelemahan masyarakat kita ialah selalu ada semangat kekitaan atau bahasa senang, semangat kabilah/kroni. Utamakan kroni, tanpa memikirkan kesan pada orang lain yang bukan kroni. Tak rasa ke itu dah macam pentingkan diri? Sumpah PL menyampah keadaan ni sebab itu sama sekali tak adil pada orang yang mungkin lebih berusaha, lebih bersungguh-sungguh atau orang yang lebih berhak. Tak bolehla macam tu. Walaupun ini cuma hal karaoke, cuba difikirkan dalam hal-hal serius lain contohnya soal pengagihan harta, soal kerja, dan sebagainya. Apa rasanya kalau sesuatu yang kita berhak dapat, tapi jatuh pada orang lain? Dan kita dapat tahu, orang itu rapat dengan kroninya. Sumpah I"M FU*K THIS KIND OF HUMAN!! Kita kena ambil pengajaran dari hal-hal sebegini. Yes, ia nampak remeh. Tapi, yang remeh itulah selalu kita abaikan & akibatnya ia menjadi-jadi umpama wabak dalam masyarakat kita. Cuba renung-renungkan agar kita tak menganiaya orang lain di masa akan datang.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...