Blogger news

Jumaat, 23 Januari 2015

Resipi Orang Bujang: Oreo Cheese Cake



Assalammualaikum, semua. Lama PL tak update pasal Resipi Orang Bujang ni. Almaklumla sejak dah berpindah duk kampung ni, nak masak pun ikut selera mak abah. Tak nak bereksperimen sangat. Tapi baru-baru ni, kakak PL tiba-tiba mengidam nak makan kek oreo cheese yang dulu pernah PL buat, katanya. PL pulak kebetulan semenjak dah duk  kampung ni memang rindu sangat-sangat nak makan kek macam duk kat Putrajaya dulu. So, berkat permintaan kakak ni PL akan kongsikan pada kalian bagaimana nak buat kek Oreo Cheese yang mudah, tak perlu nak bakar pun. Cuma, kena sejuk bekukan & paling best, korang akan dapat tekstur tak ubah macam kek aiskrim cheese. Sangat sesuai untuk dimakan kala nak masuk musim panas/kemarau ni.

Bahan-Bahan:


Oreo (2 bungkus. Kalau kat kedai bahan-bahan kek, ada jual ready-made crumble oreo. Lagi senang.)
Cream Cheese (satu paket yang macam dalam gambar ni 250g)
Yogurt (perisa Plain. satu cup kecil dah cukup)
Whipping Cream (kotak kecil: 200g)
Butter (Pakai 1/3 jek. Tak perlu banyak.)
Gula Aising (100g. Kalau takde, boleh blend/kisar gula kasar sampaila jadi halus. Jadila gula aising. hehe)
Esen Vanilla 
Gelatin (ambil 2 sudu & larutkan dalam air panas.)

Cara-cara:


1. Buka 2 paket oreo. Asingkan krim dari biskutnya. Jangan dibuang krimnya. Sementara itu, cairkan butter dengan api perlahan. Pastikan tidak hangus.


2. Bahagikan biskut oreo yang diasingkan krim tadi kepada 2 bahagian. Satu bahagian dikisar menjadi serbuk halus yang akan dicampurkan dalam krim keju, manakala lagi satu bahagian pula dihancurkan menjadi serbuk kasar untuk dijadikan tapak/base.


3. Serbuk kasar yang dihancurkan tadi digaulkan dengan butter yang dicarikan. Adunkan sebati. Setelah itu, masukkan adunan biskut tadi kedalam acuan/bekas kek dan mampatkan untuk dijadikan lapisan tapak kek. Namun, jangan terlalu mampat untuk mengelakkan tapak menjadi terlalu keras apabila dibekukan. Setelah selesai, masukkan acuan kedalam peti sejuk untuk mengeraskan tapak kek sebelum krim keju akan dilapiskan diatas.


5. Untuk menyediakan topping/lapisan keju diatas, pukul krim keju dengan kelajuan serdahana sehingga kembang. Kemudian, masukkan pula Whipping Cream dan Krim Biskut yang diasingkan tadi. Pukul dengan kelajuan serdahana sehingga sebati.


6. Masukkan pula Yogurt dan Gula Aising. Pukul sebentar. Masukkan pula gelatin yang dilarutkan ke dalam acuan krim. Pukul sehingga sebati. Selepas itu, masukkan serbuk halus oreo yang dikisar & pukul adunan sehingga sebati adunan.


7. Keluarkan bekas adunan yang disejukkan dalam peti sejuk tadi. Tuangkan adunan krim keju tadi ke atas tapak kek dan ratakan. Setelah itu, masukkan acuan kek yang berisi adunan krim keju dan tapak kek tadi ke dalam bahagian sejuk beku. Bekukan selama semalaman atau sampai tekstur krim kejunya sudah menjadi keras seperti aiskrim.


Macam mana? Seronok tak? Senang bukan nak buat kek oreo cheese ni? Tak perlu nak bakar masuk oven bagai, even bagi PL pun budak-budak pun boleh belajar buat kek ni sendiri. Tapi, ok course la mak bapak kena pantau anak-anak ni. Apapun, selamat mencuba yek!! Kalau ada sapa-sapa dah try buat, jangan lupa boleh postkan kat PL untuk rasa ke? hahahaha. Anyway, happy cooking!

Rabu, 14 Januari 2015

Kita

Assalammualaikum, semua. Hari ni agak cerah & berangin kat Melaka. PL amati semuanya berjalan lancar, dari trafik hinggalah bilangan pesakit yang datang ke Klinik Kesihatan Tengkera. Semuanya normal. Tiada kelam kabut. Alhamdulillah, aman.

Nampaknya, malam ni seperti biasa. PL akan jadi super-blur, boring dan sewaktunya. biasanya PL akan tidur awal, tapi memandangkan ada tugasan untuk menjahit seluar sekolah adik yang terlalu panjang kaki, jadi terpaksala niat tu ditahan. Tapi, mood menjahit pulak takde. Puaslah PL berguling bagai diatas katil, lagu raya dimainkan untuk membangkit nuansa entah apa-apa, laman Facebook discroll berulang kali mengharap cerita dan update sensasi. namun, hampeh. Lantas, Handphone dicapai dan nombor sekian-sekian dicari. Siapa lagi, BFF la!!

Mula-mula, try telefon yang sorang ni. tak angkat, off handphone agaknya. Cari pulak mangsa kedua. Teringat pulak BFF yang sorang ni, dak Fakhrul. Fakhrul ni BFF saya since kitorang darjah 5 lagi. lama woo. Alhamdulillah, kita best friend sampai sekarang. Banyak perkara kitorang kongsi, dari minat, sukan, taste awek, even kadang-kadang nasib kitorang pun serupa. senang cakap, senang sama-sama, susah tu pandai-pandaila ko handle sendiri, aku tolong mana yang patut jek. hahahaha.

Lama jugak kitorang berbual. Almaklumla, bukan selalu berjumpa. Baru-baru ni dia kabokan kat PL, katanya kalau murah rezeki(amin...) dia akan bekerja di Langkawi. Alhamdullilah beb, berhasil gak kesabaran dia selama ni. Aku pun selama ni jenuh jugakla memberi sokongan dengan nasihat kat dia supaya jangan give-up dengan cita-cita. Rezeki setiap orang tak sama, kenapa nak compare nasib sendiri dengan orang lain? Tapi, sekarang ni sama-samala berdoa untuk masa depan yang baik. InsyAllah, dapatlah kerja tu Fakhrul. Jangan risaulah. Kalau tak dapat, adolah bahagian untuk kau yang Allah S.W.T dah reserved untuk kau. tak gitu?

Lepas bercerita pasal kerja, kitorang bercerita pasal benda-benda lain. Alah, biasala kalau lelaki berbual. Kalau tak melawak lucah, cerita 18SX tak sah. Adola kisah sakat-menyakat, almaklumla dak Fakhrul ni sejak dah kerja part time ni kemain sensitif nau. tak boleh disakat langsung, emo jek. hahahaha. Jangan marah yek beb!
 
Sekarang ni, jangankan perempuan, kitorang yang lelaki ni pun pandai gak bergosip tadi. hahaha. maju betul kitorang kan? haha. Dari kisah tak puas hati kat tempat kerja, sampaila kisah pasal ex-awek masing-masing. Semua open table. Time nila, segala perasaan dendam kesumat yang tak jadi penumbuk tu terluah dalam handphone. Aku dengar luahan perasaan dia, dak Fakhrul pulak dengar keluh kesah aku. Nasib baik takde drama airmata tadi. 

pada fasa cooling down perbualan tadi, kitorang saja buat flashback & kenangkan banyak perkara masa lalu. Ada masa kitorang bergaduh, ada masa bila kitorang melepak sama-sama, kenangan zaman sekolah mengingatkan terlalu cepat masa berlalu bersama-sama kenangan yang tak mungkin dilupakan. kalau tak, masakan la kitorang boleh jadi BFF. kalau dulu, jarak aku dan fakhrul cuma kelas sebelah-menyebelah, tapi kini 230KM pula jadi penghalang. Namun, apa yang penting adalah kepercayaan, persahabatan dan kesetiaan tu yang penting. 

Sementelah kehilangan ramai orang yang disayangi, PL akui sukar untuk PL memilih untuk berjalan kehadapan. teringat sewaktu pemergian Arwah K'ekin(kakak), 2 minggu tidak ke sekolah akibat terlampau sedih. Tapi setelah ditampar oleh ustazah dan dipaku pula kata-kata yang tak mungkin PL lupakan, PL belajar untuk berdikari dan berlari melawan kesedihan. Kata-kata yang sama digunakan juga tatkala berhadapan situasi perpisahan. Kata-kata itu jugalah menggerakkan kaki PL ke hadapan.
Biarpun berapa banyak perpisahan yang telah PL alami, ternyata tamparan Ustazah sudah memberi kekebalan pada hati PL untuk melawan kesedihan. 

Pada Fakhrul, i'm just wanna said, how i'm proud of u. Soal dapat kerja atau tak tu tak penting bagi aku, tapi bila melihat kita sama-sama melangkah alam dewasa, sama-sama menyokong antara satu sama lain, susah senang bersama, it just make me wanna cry on your shoulder. kau tau beb, aku berasa bertuah coz kita dah berkawan hampir 14 tahun selepas macam-macam perkara berlaku. mustahilla kan kalau mana-mana perhubungan takde bergaduh. tapi, Alhamdulillah kitorang dapat atasi dengan baik. Cuma bila masa kita melangkah alam dewasa ni, aku faham dan sedar kalau lepas ni kita dah tak boleh huru-hara macam dulu lagi. kita mungkin tak akan jadi kawan seperti dulu lagi, sementelah kita masing-masing akan dihujani pelbagai tanggungjawab dimasa akan datang. Aku juga mengerti andai persahabatan kita akan terhenti bila kita membawa haluan masing-masing nanti. Sebab tu, aku tak risau kalau bil handphone aku melambung coz bagi aku kenangan ini lebih berharga dari duit. kenangan ini yang akan aku bawa sampai akhir hayat kalau kita sudah terpisah jauh membawa haluan. sebagai sahabat kau, sudah jadi tanggungjawab aku untuk menyokong kau,memberi kata-kata semangat dan juga merelakan andai suatu masa bila kau perlu meninggalkan aku untuk menuju ke arah kejayaan kau. Semestinya aku akan memeluk engkau dan ucapkan selamat maju jaya sambil melihat kau mengorak langkah ke puncak. itulah impian setiap sahabat. 

"Ko ni sengetla, Fakhrul" PL dan my BFF, Fakhrul..

Setelah satu jam berbual, PL rasa tiba masanya untuk menuliskan sebuah coretan untuk mengabdikan kenangan ini. Kala menaip, PL terfikir apakah perancangan PL pula untuk jalan masa depan sendiri? Sebenarnya PL sudah ada perancangan sendiri. Perancangan itu sendri sudah menyedarkan PL mengenai pelbagai kemungkinan untuk PL hadapi & salah satunya adalah hala tuju persahabatan PL dan Fakhrul. Sesungghnya, pada Allah S.W.T lah PL mengharapkan segala-galanya. Andai ada perpisahan, biarlah ia pengakhiran yang terbaik untuk kami berdua. Apapun, sudah PL sediakan hati ini terus mempercayai Rukun Iman ke Enam, Percaya pada Qada dan Qadar.....

Isnin, 5 Januari 2015

New Year Dilemma

Asslamammualaikum, semua. Happy new year 2015 PL ucapkan pada semua. kita semua tahu 2014 adalah tahun terburuk (mungkin) bagi Malaysia. Banyak sangat musibah berlaku; dari kes MH370 hilang, MH17 ditembak, musibah banjir terbesar dalam sejarah, nilai ringgit jatuh, dan terbaru pesawat AirAsia AK8510 terhempas pula. Sungguh kejadian yang tak disangka, apa yang PL boleh lakukan adalah mendoakan kesejahteraan dan bersabarlah terhadap segala yang terjadi.

Bila masuk 2015, apa yang selalu kita harapkan adalah permulaan baru, kehidupan baru, kisah baru, baru, baru, baru segalanya....

Tapi, adakah kita terfikir mampukah untuk kita mengorak perubahan dalam hidup kita? sudah kuatkah asas berdiri kita untuk kehadapan atau sebaliknya?

Pada awal tahun ini, seperti stereotaipnya lafaz azam tahun baru akan diucapkan. Catatlah segala macam impian dan harapan untuk dicapai pada sepanjang tahun ini. Namun, berapa lama bertahan semangat cita-cita tersebut?

Mungkin sampai pertengahan tahun, 2-3 bulan atau seminggu sahaja? atau sehari sahaja membara? 

Adakah PL mempersendakan mereka yang bercita-cita? Tidaklah PL bermaksud demikian.  Cuma, PL ternyata ingin berkongsi pendapat dan idea sejauh mana relevan berimpian di tahun baru? Berbaloi atau tidak?


Seperti kalian, PL juga sudah tentu memasang niat dan impian sepanjang tahun ini. Dari segala aspek kehidupan, kerjaya, hubungan, peribadi difikirkan. Almaklumlah, ketika itu semangatnya untuk membuka lembaran baru begitu membuak-buak. Masing-masing tidak mahu kalah. Alahai..

Tapi, apabila baru-baru ini PL dihimpit masalah kerjaya dan peribadi, ini membuatkan PL tertanya-tanya pada diri ini; you still gonna do it or not?

PL akui agak terkilan juga dengan ketidakcekalan diri ini untuk tegas pada impian. Mudah teranjak diduga angin kuat, belum ribut taufan lagi. PL terasa malu memikirkan bagaimana mudah diri ini beralah pada masalah & lebih memalukan pada diri ini yang bagai terlupa cita yang digarap panjang lebar 5 hari lepas. Aduhai~~~

Susah, susah...

Tapi, kehidupan mana yang tiada susah? You can't simply get what you want. Masih teringat cita- cita tahun lepas. Sedih memikirkan suku sahaja yang berjaya dicapai. Hahaha. Waktu tu baru PL realise yang PL sendiri making my life joke. Hahaha. Patutlah rasa F*** semacam. Asas PL berdiri untuk cita-cita pun tak betul, ada hati nak buat impian baru. Makin tak menjadila jawabnya...

Kita mudah menutur janji, tapi apa dengan menunaikannya? Termuhasabah PL sebentar. 

Mudah sangat bercita-cita, tapi mudah pula tersilap mengukur kemampuan sendiri. Jadi, bagaimana untuk mengubahnya?

Ada siapa-siapa mahu membantu?

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...