Blogger news

Rabu, 22 April 2015

Kemaafan Ramadhan (Bab 5)


Di jendela sebuah banglo di Taman Jaya, seorang gadis kecil termenung jauh. Sesekali dia menyeka air mata yang tiba-tiba mengalir. Ingatannya pada Mak Jah, Ustaz Shah, Ramadhan, basikal tua selalu ditunggangnya, desiran pantai yang menghempas, gelak tawa bersama rakan sekelas. Rabiah terpaksa akur dengan pujukan neneknya. Kini, dia di sebuah bandar yang asing. Rumah yang terletak ditengah hutan konkrit Kuala Lumpur kini menjadi tempat baru baginya. Meskipun dia berada dirumahnya, namun kenangan terhadap di rumah itu teramat sedikit. Seingatnya, kali terakhir dia dirumah banglo itu ketika dia berusia 3 tahun. Apalah memori yang dapat diingat pada umur 3 tahun?

Sesekali dia membelek satu album lama yang hampir berhabuk. Rabiah terpandang satu gambar lama keluarganya. Gambar dimana Rabiah masih bayi, didukung oleh arwah ayahnya dan sisinya ada Datin Sharrina, ibunya. Hampir dia terlupa akan rupa arwah ayahnya. Manakala, rupa ibunya dulu kelihatan jauh lebih jelita dari sekarang yang tak lebih dari kesan mekap berlebihan untuk menutup kesan kedutan. Ternyata Rabiah hampir terlupa, dia juga mempunyai sebuah keluarga bahagia suatu ketika dahulu.

“ehh, kenapa tak tidur lagi? Esokkan nak mula dah sekolah?” sapa lembut Datin  Sharrina. Rabiah sedikit terkaget, tidak menyedari ibunya membuka pintu biliknya.

“Apa anak mama tengok tu?” Datin Sharrina tertanya apakah yang membuat anaknya terleka sehingga tidak menyedari kehadiran seketika tadi.

“takde ada apa ibu. Rabi terjumpa ni,” Rabiah menunjukkan album lama itu.
Datin Sharrina menyambut album lama itu dari anaknya, lalu dibelek setiap halaman satu-persatu. Terimbas kembali segala kenangan lamanya bersama arwah suaminya lima tahun yang lalu. Dahulu, dia, Rabiah dan arwah suaminya saling melengkapi sebagai satu keluarga. Namun apakan daya, sangkakan panas hingga ke petang, rupanya hujan di tengah hari. Kehilangan arwah suaminya akibat barah meretakkan segala impian bahagia dia. Kini, dia sendiri bersama Rabiah. Nak harapkan Haikal, ternyata bagai langit dan bumi kalau nak dibandingkan dengan arwah suaminya. Dia menikahi Haikal pun kerana sangkanya Haikal mampu memberinya cinta kedua, tapi ternyata hampa.

“Mama..”Rabiah menyedarkan ibunya dari lamunan.

“Mama tak apa-apa ke? Kenapa mama senyap?” Tanya Rabiah kehairanan melihat gelagat ibunya.

“Takde apa-apa Rabi. Rabi simpanlah album ni elok-elok. Dahlah, sayang tidur yek. Esok mama nak daftar Rabi kat sekolah baru. Nanti Rabi ada kawan-kawan baru. Rabi tidur yek, sayang”, kata Datin Sharrina lembut. Selepas itu, dia mengucup dahi Rabiah dan meyelimutnya selepas itu. Album lama tadi diletakkan diatas meja tulis. Beransur dia keluar dari bilik tidur anaknya, dia melihat sekali lagi Rabiah sebelum merapatkan pintu. Sebaik pintu bilik ditutup, satu keluhan dilepaskan oleh Datin Rabiah. Dia sangkakan Rabiah masih bersedih dan tidak dapat menyesuaikan diri. Ini adalah kali pertama Rabiah pulang ke rumah semenjak kematian bapanya dan juga kali pertama Rabiah akan tinggal bersama-sama dengan bapa tirinya. Sebelum ini, Rabiah tidak berpeluang untuk lebih mengenali Haikal. Biarpun sudah hampir 3 tahun usia perkahwinan Datin Sharrina dan Haikal, tetapi mereka jarang meluangkan masa bersama-sama dengan Rabiah. Jikalau balik ke kampung pun, hanya pada cuti hari raya sahaja. Itupun cuma 2, 3 hari sahaja sementelah Haikal selalu memaksa Datin Sharrina untuk pulang awal.

“Hah, mana pulak laki aku ni? Senyap jek,” teringat pulak dia akan suaminya. Selalunya bagi Datin Sharrina, Haikal pasti akan berada di depan televisyen untuk menonton Liga Inggeris pada waktu ini.
Perlahan-lahan dia berjalan ke arah bilik tidur utama. Pintu bilik dibuka.

“kat sini rupanya,” keluh Datin Sharrina melihat Haikal sudahpun tidur diatas katil. Pada mulanya, dia berhajat ingin menyambung perbincangan bersama Haikal mengenai Rabiah yang tertangguh semalam. Sedikit kesal di hati Datin Sharrina memikirkan semalam tingkah Haikal yang acuh tak acuh apabila diajukan isu mengenai Rabiah.

“Biarpun Rabiah bukan anak kandung kau, tapi segala tanggungan dah jatuh pada kau sebagai bapa tiri,” Datin Sharrina monolog di dalam hatinya. Kesal memikirkan sikap Haikal yang seakan-akan ingin lepas tangan dalam soal tanggungjawab terhadap Rabiah. Malas memikirkan karenah suaminya, Datin Sharrina terus menuju ke katil dan menarik comforter menutup badannya. Dia ingin segera melelapkan mata dan berhenti untuk memikirkan soal dunia yang tak sudah.  

*          *          *

“alah, sayang. I rindula kat you. Bilala kita nak jumpa lagi?” demikianlah mesej whatssapp yang diterima oleh Haikal. Tersenyum simpul dia dibuatnya. Fikirnya jerat sudah mengena. Memikirkan Aliza, pembantu peribadi isterinya sendiri bermain cinta dengannya.

“hurmm, betina ni. Tak puas lagi ke? Esok jela aku layan kau,” sinis Haikal didalam hati. Dia ingin membuat perempuan simpanannya itu tertunggu-tunggu dan seterusnya kemaruk dirinya. Inilah diantara skill yang pernah dibuat Haikal pada skandal-skandalnya yang lain.

Opss silap. Tiada istilah cinta dihati Haikal. Dia ingin bermain nafsu dan menajamkan skill mata keranjangnya dengan memikat sesiapa yang dia suka. Dulu baginya, memperisterikan Datin Sharrina adalah satu kejayaan besar. Sekarang tidak lagi. Dia masih tidak puas bermain nafsu. Segala wanita jelita ingin didakapnya dan pastinya semudah ABC untuk mendapat segalanya sementelah menikahi Datin Sharrina. Wang ringgit langsung tidak menjadi isu apabila ditaja segalanya. Datin Sharrina sama sekali tidak mengetahui segala tindak tanduk curang Haikal dibelakangnya.

BEEPP…BEPPP…..sekali lagi telefon bimbitnya berbunyi, tanda mesej baru saja masuk.
“Hai, sayang!!!  Let’s shopping tomorrow! Bukan ke you ada janji dengan I nak belikan new Gucci dress?” kata mesej tersebut. Kali ini, bukan dari Aliza. Tapi dari skandalnya yang lain, Sarah.
Haikal memikirkan sesuatu dan lalu membalas mesej tersebut;

I tak lupa, sayang. I’m always waiting to date with you, baby. Esok, I akan datang ambil you” balas Haikal. Sepintas lagi handphonenya berbunyi;

auww, sweet. I love you baby. Muahhh” balas mesej tersebut bersama emoticon beruang comel dan simbol hati. Selesai membaca, handphonenya menerima mesej sekali lagi;

“ok. I nak tidur dulu, sayang. I love you” bunyi mesej terakhir itu. Haikal segera membalas;

“ok. Sweet dream baby. Love you too”.

Puas di hati Haikal dapat mempermainkan perasaan wanita-wanita tersebut. Dia merasakan dirinya adalah lelaki buruan wanita yang takkan henti digilai sesiapa sahaja. Berbekalkan wajah yang kacak dan gaya lelaki urban, dia merasakan dirinya bebas dan mampu untuk menggoda sesiapa sahaja di dunia ini. Bukan sahaja wanita, malahan ada juga sesetengah lelaki juga yang juga ter”pesong” melihat dirinya. Kini terasa dirinya lengkap segala-galanya; duit, perempuan, kereta mewah, kekacakkan, pangkat dan harta. Lengkap segalanya untuk melayakkan diri digelar KASANOVA.

Tiba-tiba pintu bilik terbuka. Seakan panik, Haikal terus berpura-pura melelapkan mata sambil handphonenya disorokkan dibawah bantal. Dia tahu siapa yang memasuki bilik itu;

“sampai dah perempuan tua ni. Kacau betul!” getus Haikal dalam hati. 

Datin Sharrina berdiri belakang badannya yang tidur mengiring. Haikal tahu yang Datin Sharrina masih memerhatinya dari belakang.

“isshh, perempuan tua ni. Apa kau nak? Tak puas pasal semalam la tu. Kecoh sangat pasal budak kampung tu.” Haikal tahu yang Datin Sharrina masih ingin berbincang mengenai anaknya. Dia tak mahu pun ambil kisah mengenai anak tirinya, malahan menganggap Rabiah sebagai satu ancaman pada rancangan “besar”nya.

Agak lama Datin Sharrina berdiri dibelakangnya, barulah Datin Sharrina baring di sebelah dan tidur. Pada yang sama, Haikal juga merasakan dirinya juga memerlukan rehat dan keesokkan hari juga dia harus ke pejabat dan berdating dengan Sarah. 

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...