Blogger news

Sabtu, 6 Oktober 2012

Katakan CELAKA pada keTIDAK AMANAHan!!!!



Assalammualaikum, semua. Untuk mereka yang tidak mengenali PL, sebenarnya PL bukanlah seorang yang sangat cakap lepas & kuat sumpah seranah. Alhamdulillah, mungkin atas didikan orang tua & nenek, PL menjadi seorang yang tidak melatah apabila berlaku suatu keadaan. But, sebaliknya mengambil jalan untuk berfikir akan tindakan untuk mengatasi suatu permasalahan. Namun, bagaimana kalau ia benar-benar menguji kesabaran & melampau batas? Sejujurnya, ada 2 kemungkinan: 1. PL juga sebenarnya seorang yang agak baran, jadi..faham-faham sajalah. 2. Memendam rasa & terus tinggalkan tanpa hiraukan apa terjadi..pergi lantakla dengan diorang tu.

Nak jadi cerita, PL dan keluarga ada mengunjungi sebuah kedai makan yang agak popular dikalangan warga-warga retro. Iyalah, kedai makan yang menyediakan perkhidmatan karaoke. Hampir kesemua lagu karaokenya dari zaman retro. Tentulah pengunjung pun kebanyakkan retro jugak. haha. Namun, mungkin kerana kemeriahan, melihat telatah-telatah golongan pencen berseronok & food not bad too!!(sedap!!) menyebabkan aku datang kali kedua ke tempat ini. Bagi PL, tempat bagus jugak untuk bersantai dengan keluarga. Almaklumla, PL ni ada sedikit taste dulu-dulu jugak, suka juga melayan lagu irama pop yeh-yeh. Secara keseluruhan, servis okla. Takde yang teruk sangat. Datang-datang terus diambil order makanan. Air minuman pun cepat je sampai. So, permulaannya memang takde yang spoil. Tapi, yang mennjadi isu kepada ketidak-amanahan ni mengenai servis karaokenya.

HAHAHAHAHA~ yeah, i'm know what u thinkin rite now. Mesti cakap PL bising pasal hal yang remeh-temeh. Sebelum korang judging tak tentu hala, sambung membaca lagi. Sebenarnya, PL tak rancang nak nyanyi atas stage malam tu sebab PL cuma ke situ untuk makan dan tengok orang nyanyi jek. Tambahan, lagu pun semua lagu era 80-60an jek lagu karaokenya. Lagi la tak nak PL nyanyi lagu lama-lama ni (tak tahu nak nyabyi lagu apa pun). Tapi, abah & mak PL pulak kemainnya excited, nak suruh PL nyanyi jugak. Urmm, nak tak nak, PL pilihlah jugak 2 lagu(1. Senandung Semalam by Alleycats. 2. Keroncong Untuk Ana by M. Nasir.). Selepas PL order lagu, PL sanggup tak makan& minum sebab semata-mata nak jaga vokal punya pasal (sungguh professional. hahahaaha). Kata pelayan, giliran PL dalam 10-11 orang lagi. So, excited punya la tunggu dari pukul 11.45 malam macam tu.

Sementara menunggu giliran tu, mak dan abah sanggup tunggu sekali , juz tengok PL perform jek. Abah sanggup tahan mata/mengantuk. Sekali tengok, memang kesian kat Abah. 2 cawan Horlick panas dibantainya. Mak pun menunggu sama. Kuetiau goreng pun dah nak sejuk. Aku pun tengok yang karaoke malam tu pun kemain overnya vokal masing-masing. Sibuk nak buat vibrato, ala-ala Ziana Zain. Yang part tarik suara tu, bukannya tarik. Menjerit adalah. Bingit dengar. PL bukan bijak dalam didikan vokal, tapi adalah ilmu sedikit, hasil pelajaran sewaktu menyertai kelas vokal untuk pertunjukkan nasyid dan pertandingan nyanyian dulu. Bayangkan nak dekat 1 jam lebih, PL sekeluarga sanggup menunggu giliran untuk tengok PL menyanyi. Yang perform pulak, orang yang sama jek. Sejujurnya, PL dah "sensed something". So, pergilah jugak ke kaunter untuk tanya bila giliran PL. Katanya dalam 2 orang lagi. Ok, tunggula lagi.

Selepas 2 orang tu, PL pun nak sedia dah ke depan. Tapi, tau-tau dipanggil nama orang lain. PL dah rasa lain macam. Tiba-tiba PL disapa oleh Tuan kedai makan. Alang-alang dah tau siapa tuan kedai, PL buat aduan juga tanda tidak puas hati. Masakan tidak puas hati, menunggu giliran hampir 1 jam lebih, tapi tidak dipanggil. Lagipun, tak terhegehlah PL nak karaoke pun. Tapi, kalau nak menjalankan servis sedemikian, tolonglah telus sikit. Mak Abah PL yang tadi kemain teruja nak tengok PL naik stage, terus hilang semangat nak tengok kerana kepenatan. Tuan kedai terus meminta maaf & meminta untuk tunggu sebentar lagi. PL nampak yang tuan kedai terus ke bahagian karaoke & bercakap dengan pengacaranya. Terus didengar nama PL disebut untuk standby selepas giliran. Pada mulanya, sejuk sikit hati mendengarnya. PL ternampak ada seorang mamat ni baru sampai kedai tu dengan motor kapcainya. Dia terus ke bahagian karaoke tu. Entah mana silapnya, tiba-tiba mamat tu naik stage menyanyi (nyanyi lagu bullshit rock kapak). Astaghfirullah!! WOII BANG***!! ITU GILIRAN AKU LA B***!!! Memang meletup PL dalam hati. Mak Abah pun dah tak tahan, katanya dah macam orang bodoh dibuatnya. PL terus ajak balik terus, dah tak tahan sakit hati rasanya. Memang nampak rasa kecewa dari air muka kami sekeluarga, tuan kedai minta maaf sekali lagi & masih suruh kami minta kami tunggu lagi. Mak PL terus cakap, "kami dah tunggu dari pukul 11 lagi. Sekarang dah nak masuk pukul 1, orang yang sama jek nyanyi tak henti-henti. Mana boleh tahan!" Terdiam terus tuan kedai. Memang angin jugak kami sekeluarga malam tu. Ada pengunjung yang perasan keadaan kami pun suruh bersabar jugak. Nak buat macam mana, itulah tabiat orang melayu. kroni didahulukan. Lepas tu, menyusahkan orang lain. Memang lepas ni, PL takkan datang kedai kau lagi(walaupun nasi goreng ayam kau sedap). Bagi PL, PL taklah rasa teruk tak dapat menyanyi. Cuma, terasa macam menghampakan mak dan abah kerana mereka yang beriya-iya nak tengok PL perform atas pentas. Sebab tu, bila nampak muka mereka kecewa+hampa, ia bagai satu perasaan serba salah yang amat. Lagilah Abah, dalam keadaan tak sihat, still nak tengok juga anak lelaki dia menyanyi. Pada malam kecewa tu, kami pulang dalam cuba menahan marah & bersabar.

Secara tuntas disini, memang apa yang PL nampak dalam kelemahan masyarakat kita ialah selalu ada semangat kekitaan atau bahasa senang, semangat kabilah/kroni. Utamakan kroni, tanpa memikirkan kesan pada orang lain yang bukan kroni. Tak rasa ke itu dah macam pentingkan diri? Sumpah PL menyampah keadaan ni sebab itu sama sekali tak adil pada orang yang mungkin lebih berusaha, lebih bersungguh-sungguh atau orang yang lebih berhak. Tak bolehla macam tu. Walaupun ini cuma hal karaoke, cuba difikirkan dalam hal-hal serius lain contohnya soal pengagihan harta, soal kerja, dan sebagainya. Apa rasanya kalau sesuatu yang kita berhak dapat, tapi jatuh pada orang lain? Dan kita dapat tahu, orang itu rapat dengan kroninya. Sumpah I"M FU*K THIS KIND OF HUMAN!! Kita kena ambil pengajaran dari hal-hal sebegini. Yes, ia nampak remeh. Tapi, yang remeh itulah selalu kita abaikan & akibatnya ia menjadi-jadi umpama wabak dalam masyarakat kita. Cuba renung-renungkan agar kita tak menganiaya orang lain di masa akan datang.

3 ulasan:

  1. Orang jenis ni akan menyusahkan orang lain, harap bro dapat bersabar ye, memang banyak org buat camni, sy pun penah kena.. panas hati betul bila ingat benda ni....

    BalasPadam
  2. http://miro-oh-yeah.blogspot.com/

    BalasPadam
  3. Manusia neh ader jenis yg spesis Pak Jabit. Giler mikropon. Dah dapat kat dia, tak sudahlaa jwbnyer. Kiter yg tadah telinga neh ngan hati yg sakit..

    BalasPadam

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...