Blogger news

Sabtu, 12 Julai 2014

Melihat Tanpa Mata

Quote from one of my favourite movie: Paradise Road :D


Assalammualaikum, semua. Malam ni, PL terasa nak menulis satu situasi yang PL alami dalam minggu ni.

Alkisahnya bermula apabila suatu malam tu, kawan PL ada mengepost status di wall FB. Katanya, maknya (bekas cikgu PL juga) bakal dinaikkan pangkat sebagai pengetua di sekolah lama PL. Wauu, tak sangka cepat masa berlalu & sekarang one my rock-est teacher become principal. hoho. congratulation!! Well, PL saja jela berseloroh dan membuat lawak dengan kawan PL mengenai mak ayam (u know boys, we are always use dirty joke untuk mengeratkan silaturrahim...hahahaha). PL secara spontan picking 1,2 of my schoolmates name as joke (takde niat apa-apa pun) & macam biasa kami ketawa tanpa berfikir bukan-bukan. But unfortunately, there were bunch of smarty-pant people yang tak tahu hujung pangkal tiba-tiba attack PL & menuduh PL kurang ajar. hahahaha. Well, u know. This, group of kerek-people yang PL dari zaman sekolah lagi tak berkenan langsung peel diorang. Bajet pandai sangat(almaklumla, group-group top student+hidung tinggi+bajet good2). Dari zaman sekolah lagi, diorang ni memang tak suka PL pun (coz u know, i too "different" to them), so PL pun tak heranla sangat kalau diorang ni selalu tarik-tarik muka & look-down on me. Lagipun, PL dari dulu lagi selesa dengan berkawan dengan semua orang yang tau prinsip hormat-menghormati, unlike this ignorant people.

Ok, sambung cerita balik. Selepas cemuhan membabi buta dilontarkan pada PL, the best thing i'm always done to this kind people is ATTACK THEM WITH KOMEN MAUT!!! komen yang sampai diorang tak boleh balas balik.
Komen aku yang pedas (sindir+kenyataan).
hopefully, its really smack their head.
hahaha. u know, this kind of people always thinking they're on the top of universe. hoho. crazy people with crazy attitude. So, after that truss takde sore-sore sumbang da. itula, menyibuk tak tentu pasal. Pastu nak tunjuk pandai dengan PL? hoho. Seemly years can't change people.

Selepas dari insiden tu, PL menjalani hidup macam biasa (tak kuasa nak layan manusia tak empuk+bodoh). Tiba-tiba, sumone of my closest friend tiba-tiba pm PL:

When bezfren ask an opinion, sebagai kawan kita kena tolong kan?

PL agak terkejut jugak pertanyaan dia tu sebab PL sendiri akui, perubahan PL ni berlaku secara tak langsung. Tau-tau jek PL berubah banyak perkara & diakui banyak my bezfren. Jadi, untuk menjawab persoalan kawan PL, biarlah PL bercerita dahulu mengenai asal-usul PL.

PL merupakan anak lelaki sulung dalam keluarga & adik-beradik diatas PL semuanya perempuan. Membesar bersama kakak-kakak menyebabkan PL akui terpengaruh sedikit sifat feminin. Perkara tu menjadi dilema apabila PL membesar. PL selalu menjadi sasaran pembuli-pembuli, pemeras ugut, dimalukan di khalayak ramai, menjadi mangsa batu loncatan orang lain, dipulaukan didalam kelas, dll. Kalau nak cakap herdik, hina, diejek tu dah perkara biasa dalam hidup PL. Semua ni berlaku kerana PL sendiri dibesarkan untuk takut dengan keadaan sekeliling. PL tidaklah menyalahkan ibu-bapa PL, tetapi kehidupan yang dikongkong dari kecil dan pergaulan yang terbatas menyebabkan hidup PL sebagai kanak-kanak dan awal remaja menjadi terbantut tanpa perkembangan tentang dunia luar. Sebab itu, PL menjadi penakut & sering kali membiarkan diri PL menjadi sasaran untuk manusia-manusia sebegini.

Hampir 11 tahun zaman persekolahan PL merasakan pernindasan, hanya PL bukanlah seperti mereka. PL akui, perawakan sedikit lembut, tiada ketegasan, penakut, lembab dalam pelajaran, fizikal yang gemuk dan hodoh membuat PL sendiri pun malu dengan diri PL. Ini juga menyebabkan PL menjadi remaja yang tiada langsung keyakinan terhadap diri sendiri. PL sendiri tidak malu menangis pabila dilanda masalah. Keadaan tersebut sedikit sebanyak menyebabkan pemberontakkan melampau dalam diri PL. PL pernah mengalami stress melampau sehinggakan PL terlalu takut dengan dunia luar sehingga pernah mengacukan pisau lipat kepada pembuli-pembuli. Keadaan menjadi teruk apabila cikgu-cikgu yang sepatutnya mempertahankan PL bersikap acuh tak acuh dan sebaliknya menyalahkan PL yang tidak mampu mengadaptasi dengan dunia luar.

Tapi segalanya berubah apabila PL dapat menyertai PLKN pada tahun 2008 di Kem Ayer Keroh. Permulaan yang janggal, tapi PL mengakui bahawa menyertai PLKN adalah impian PL, sementelah PL sendiri tak pernah menyertai mana-mana perkhemahan dan aktiviti lasak sewaktu persekolahan dulu(such a waste..). 3 bulan di PLKN, hidup bagai berubah. Biarpun tidaklah 360 darjah, tapi pengalaman dan pengajaran 3 bulan diakui sangat berguna oleh PL untuk menyertai dunia luar. 3 bulan bagai direhabilitasi, dimotivasi, diasah bakat(PLKN la yang berjaya mencungkil keyakinan PL untuk seni suara, berpuisi dan berani meluahan pemikiran kreatif), didisiplinkan agar kami pelatih-pelatih PLKN bersedia menghadapi dunia luar yang kian mencabar. Dari PLKN jugalah PL menyedari bahawa kisah-kisah silam PL cumalah tak ubah seperti "permainan kanak-kanak", sedangkan kehidupan yang sebenar adalah berkali-kali ganda lebih menakutkan dari sekadar kisah buli. PL juga belajar bahawa kejayaan seseorang bukanlah terletak berapa banyak A yang anda dapat didalam kertas peperiksaan (seperti budak-budak diatas yang PL sebutkan, smarty-pants group), tetapi kejayaan seorang insan adalah berkisarkan bagaimana dia menhadapi kehidupan & penilaian-penilaian yang penuh kebijaksaan dan kemanusiaan. 

Tamat sesi PLKN, tiba masanya kehidupan sebagai seorang pelajar kolej. 3 tahun di kolej pula lain ceritanya. Masuk kedalam dunia perubatan bukanlah suatu yang PL pernah jangkakan. 3 tahun kehidupan yang penuh susah payah; gagal peperiksaan, merayu pada dekan, pensyarah, disingkirkan dari kelas, diskriminasi(berlaku lagi...), belajar semalaman di McD ss14 Petaling Jaya, dan macam-macam lagi. Lagi sekali, ia menduga PL. Namun kali ini berbeza kerana asas keyakinan dan jati diri yang dah dibina di PLKN telah menyelamatkan PL dalam banyak perkara. Di kolej menjadi wadah PL untuk berlatih untuk menonjolkan diri, mencari keyakinan dan kekuatan. Biarpun diinjak (kolej mana yang takde perkauman, kan?), PL bukanlah seorang yang melatah. Pembelajaran mengenai keterbukaan dipraktis dan dinilai sebaiknya, berkat ajaran Cikgu Sulaiman (guru motivasi dan jati diri di PLKN). Biarpun dilantun mereka-mereka yang prejudis, pentingnya hidup mempunyai prinsip kerana prinsip itulah kekuatan visi seorang insan.

Siapa sangka, seorang "pondan" yang tiada keyakinan diri, lemah semangat, tiada kekuatan kini seorang lelaki yang bekerjaya, serba boleh, berkeyakinan dan lantang, dan berani menempuh cabaran. Kini PL tidak perlu menyorok disebalik bayang-bayang sinar cahaya gemerlapan orang disekeliling. Sebaliknya, sinar PL balik yang menenggelamkan mereka. hahahaha. Itulah prinsip PL yang selalu tegaskan dalam diri, Jangan Takut Untuk Jadi Diri Sendiri. Kita kena belajar untuk memahami kejadian diri kita, potensi kita, apa kita mampu lakukan untuk mempengaruhi orang lain, apa yang kita mampu jadi dan yang penting, mampukah kita untuk mencabar diri sendiri untuk menjadi lebih baik? Persoalan ini yang sering terlepas pandang kala remaja-remaja kini yang membesar dengan penuh material dan kuasa. Akhirnya, kita boleh nampak kenapa remaja-remaja kini membesar tanpa jati diri, mudah putus asa, rendah akhlak, terlalu bergantung harap biarpun mendapat puluhan A+ diatas kertas peperiksaan.

Itulah yang membezakan PL dengan remaja-remaja disekeliling PL. Mereka dibesarkan dalam menilaikan material dan subjek secara kasar dan tiada asas moraliti, sedangkan PL dibesarkan dengan pelbagai kejadian dan insiden yang memberikan PL pengajaran yang tiada dalam buku teks iaitu survival. PL belajar untuk melihat suatu perkara dengan penuh seimbang dan tanpa prejudis pada suatu perkara. Belajar untuk memahami diluar jangkaan dan bukakan minda untuk menerima perkara tak tercapai dek akal. Inilah yang selalu remaja kini silap tafsir; istilah buka minda(open minded) bukanlah bermaksud anda perlu menerima elemen luar secara membabi buta tanpa tapisan ilmu, syariah dan iman. Anda perlu belajar dan mempunyai asas jati diri yang kukuh dahulu sebelum membuka minda agar tidak mudah terpengaruh. Apabila kita menghadapi sesetengah manusia yang cetek pemikiran (u knowla certain people..) yang tidak mampu menerima kita, apa yang kita boleh buat adalah kita bukakan minda dan berfikiran positif. Dan selebihnya, kita harus belajar untuk menghormati orang lain yang berlainan pendirian. Sepatutnya kita bersyukur kerana kita dikurniakan Allah S.W.T  sebuah akal yang bukan tipikal mengikut arus masyarakat sewenang-wenangnya. Kita harus belajar supaya kasihan pada mereka yang prejudis kerana ketidakmampuan mereka untuk melihat dunia ini dengan lebih indah dan positif seperti anda. Anda harus sedar, kemampuan inilah yang menjadikan setiap manusia itu unik, iaitu bagaimana mereka melihat sesuatu perkara di dunia.

PL akui diri PL sendiri bukanlah sempurna dan takkan menjadi sempurna kerana kita cumalah hambaNya yang hina. Namun, andai kita mampu belajar untuk melihat dunia ini dengan lebih cantik, InsyAllah masalah-masalah seperti perkauman, penindasan, diskriminasi dsb pasti dapat diatasi kerana kita melihat dengan mata hati kita, yakni pendirian dan iman kita.



Tiada ulasan:

Catat Ulasan

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...