Blogger news

Isnin, 12 Disember 2011

Sahabat Di Langit Biru




Assalammualaikum, semua. Suboh-suboh ni tak taula macam mana boleh terbangun awal. Mungkin sebab dah terbiasa waktu kat induksi dulu kot. hahaha. Selalunya, aku tak la bangun sesuboh awal macam ni. Tapi, takpela. Masa yang ada, elok juga aku karangkan satu kisah yang mungkin boleh buat kita terfikir sejenak apa itu erti persahabatan

Actually, aku terasa nak bercerita pasal kawan ni coz.....tak taula nak cakap macam mana coz benda ni yang aku tiba-tiba terterjah otak aku bangun-bangun aje dari tidur. Sebenarnya, 1 fakta yang mungkin orang& semua kawan-kawan aku tak tau pasal aku adalah kawan-kawan adalah perkara 1st yang akan aku teringat setiap pagi. Tapi, selalunya aku akan buat dano(bodoh) jela. Tapi, kalau kat kolej memang muka ni yang selalu buat kawan-kawan aku geram coz selalu kacau pepagi buta lagi. hahahahaha. Bayangkan pukul 4 pagi aku dah ketuk pintu bilik diorang. hahahahahahaha.

Memang satu keindahan dalam memori persahabatan. Memang indah untuk dinafikan. Setiap hari, istilah kawan dan aku sentiasa ada. Lagi 1 fakta yang mungkin orang tak tau juga di sebalik muka serius& emo ni, aku seorang yang suka berkawan dengan sesiapa saja. i'm open my arms to accept anyone, as long they respect my own way. Yup, aku memang suka kawan dengan orang yang tau erti kawan. biarpun kawan aku tak ramai, tapi yang tak ramai ni la bersama-sama dengan aku waktu susah & senang. Kawan-kawan ni jela yang tau mana port aku setiap kali aku menangis, kawan-kwan ni jela yang tau selera aku macam mana, kawan-kawan ni jela yang tau baju mana yang akan aku beli & kawan-kawan ni jela yang tau aku akan bersama dengan diorang sampai akhir hayat aku. Bersama selamanya, biarpun mungkin selepas ni kitorang takkan berjumpa lagi. Tapi yang penting didalam hati, ada sebuah kenangan yang sama untuk diingat sampai nafas terakhir. Itulah erti kasih sayang.

Setiap hari juga, bila terpandang langit biru, aku teringat port lama aku kat MAHSA. Setiap hari aku renung dari tingkap koridor tingkat 6 bila hati terasa sedih. Begitu juga di rumah, tatkala aku tengah siapkan kerja rumah. Memandang langit biru ketika menyidai pakaian di jemuran mengingatkan aku yang terlalu cepat masa berlalu. Lagu Leka dari Atilia yang aku mainkan dulu kat koridor cumalah kenangan. Aku teringatkan kisah kami. Persahabatan yang dulu. Bagaimana ia bermula dan bagaimana juga ia berakhir. Semuanya takdir Allah S.W.T. Dia ingin aku belajar erti persahabatan. Aku bertemu pelbagai kawan & ternyata dia kawan yang "pelik". Dia adalah kawan dan bukan. my bezfren, but in another perception, he's not my bezfren. Mula-mula memangla aku dengan budak ni bezfren. Waktu mula-mula dulu, memang sekepala. Aku memang seorang bertuah ada kawan macam mangkuk ni(hahahahaha) yang supportive. Dalam masa yang singkat, istilah bezfren terus melekat antara kitorang aka kawan kamceng punyala. hahahaha. Tapi, ada ujian yang berlaku antara kitorang. Satu hari, dia kekeliruan. Dia keliru tentang siapa diri dia. Dia jadi tak tentu arah, jadi dia perlukan penjelasan dan arah kehidupannya. Setiap hari, semua kawan-kawannya dilukainya, termasuk aku. Dan setiap hari juga, kawan-kawan yang dulu rapat kini merenggang. Merenggang kian merenggang, akhirnya putus. Semua kawan-kawan aku menasihati aku untuk memutuskan persahabatan kitorang, tapi aku tak nak. Aku beri peluang untuk dia cari jalan yang dia nak, andai dia rasa itu yang terbaik. Lagipun, aku bukannya ibu bapa dia, aku cumalah kawan dia je. Bukan hak aku untuk berkata "jangan" atau "tidak" dalam keputusan setiap kawan-kawan aku. tiga kali tali persahabatan ni diuji dengan sikap diri dia yang tak menentu & aku sebagai sahabat akan selalu ada untuk dia melepaskan kepedihan dalam hati dia, walaupun dalam sakit hati dengan perangai dia. Aku terus menyokong dia sehinggalah dia sendiri yang memutuskan persahabatan ni sendiri, selepas 3 kali percubaan tu aku cuba tahankan. Dia kata, dia nak bersendiri & tak perlukan kawan-kawannya lagi. Macam mudahkan? terlalu senang sangat ke untuk dia sanggup cakap macam tu pada semua kawan-kawan dia? Aku tak tau. Aku tak tau mana salah silap persahabatan ni sampai hancur semua rasa dalam hati ni. Aku rasa dikhianati. Aku tau dia juga rasa bersalah & cuba jernihkan kebencian dengan menerangkan sebab. Tapi, aku tak sanggup nak dengar lagi apa-apa alasan. Dia tau yang aku bezfren dia & aku bukan mudah berkawan dengan orang lain macam aku kawan dengan dia. Tapi, aku dah tak tahan bila dia sendiri yang menggantungkan Persahabatan ni.

Setahun perkara tu berlalu. Marah. Benci. Itulah yang ada dalam hati semua orang yang pernah berkawan dengan dia. Kenangan dikhianati terus ada dalam hati masing-masing. Cuma aku sahaja yang agak baik hati. Rasa benci dan marah tu aku tukarkan pada penyesalan dan kerinduan. Sesal untuk apa yang terjadi & rindu pada kenangan indah. Kini, kisah tu dah macam mimpi untuk diingati. Pernah ke kitorang lepak kat Old Town Jaya One sama-sama? Pernah ke kitorang pergi pasar malam waktu hujan lebat? Pernah ke dia ajarkan aku anatomy & physiology yang aku tak faham? Dah terlalu jauh untuk diimbau semua rasa yang berderai & mustahil untuk aku cantumkan balik semoga persahabatan ni ada untuk kali kedua. Kini, aku dengan dia membawa haluan masing-masing. Dia sekarang ada bezfren baru nampaknya. Takpelah, aku tak kecil hati pun. Kekadang, dia datang kat aku & berharap kalau aku boleh kawan dia macam dulu. Tapi, aku dah tak larat. Aku cuma tersenyum memandang pada harapan yang dia beri & berkata tidak. Aku tak larat nak sedih ditinggalkan bezfren aku lagi. Dah banyak peluang aku beri & peluang tu tiada lagi, biarpun rasa persahabatan tu masih ada. Bagi aku, dia memang kawan yang sejati. Dia juga seperti aku, yang harapkan tiada terluka biarpun berkali cuba untuk menafikan pedih dalam hati. Kalau kitorang berada di situasi berbeza, mungkin kitorang dapat kekalkan persahabatan ini. Biarpun berkali dia memohon maaf & mengharapkan aku memanggil dia sebagai kawan, ternyata aku tak kuasa lagi. cukup sampai sini. Maaf kau, aku terima. Tapi, tak perlulah nak menebus segala kesalahan kau pada aku. Aku tak meminta apa-apa dalam persahabatan kita selain setiakawan. Sebab tu aku gelarkan kau adalah "kawan dan bukan" pada aku. Kita bukan kawan lagi, tapi kita mungkin akan mengingati antara satu sama lain sehingga mati. "Kita" akan terus jadi kenangan selamanya selagi kita masih dibawah langit biru ni.

Ada kalanya, aku tertanya mungkin keputusan aku salah. Tapi, tak mengapalah. Salah atau tidak, itu bukan persoalan. Yang penting, pengajaran dan iktibar dalam kehidupan.

Kasih sayang bukanlah hanya berpeluk-pelukan antara suami isteri, bercium-ciuman antara kekasih, bermanja-manja antara ibu dan anak. Namun, kenangan & kerinduan dari jauh juga merupakan kasih sayang. Biarpun kemungkinan bertemu kembali adalah nipis, tapi itulah jua erti kehidupan bahawa tiada yang kekal abadi selainNya.

Walau apapun terjadi, berjalanlah tanpa henti

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...