Blogger news

Sabtu, 13 Ogos 2011

Kemaafan Ramadhan (Bab 1)


BAB 1

Pada suatu subuh Ramadhan, kelihatan riuh rendah di sebuah rumah itu. Seorang lelaki kelihatan resah mundar mandir di anjung rumah. Masakan tidak, didalam rumah tersebut, ada seorang wanita sedang bersabung nyawa melahirkan satu lagi hamba Allah dimuka bumi ini. Disisi wanita itu, seorang mak bidan membantu menyambut kelahiran bayi itu.

“Salmah, dengar cakap Mak Jah ni. Kali ni, kau teran kuat-kuat,” kata Mak Jah resah. Dia merasa runsing, kedudukan bayi adalah songsang, menyukarkan lagi proses kelahiran.

“Ya Allah!! Saya tak tahan, Mak Jah!!” Jeritan Salmah sedikit sebanyak memecah keheningan subuh di perkampungan itu.

“Aduh, macam mana ni,” keluh Mak Jah. “Lepas ni, ambil nafas banyak-banyak. Mak Jah cuba lakukan yang termampu”.

“Kenapa, Mak Jah? Saya terdengar dari luar Salmah menjerit. Ada apa-apa ke?” Ustaz Shah panik.

“Tak ada apa ustaz. Salmah cuma susah nak beranak je. Budak dalam kandungan ni songsang kedudukannya,”

“Ustaz tak perlu risau. InsyAllah, Mak Jah cuba usaha,” kata Mak Jah cuba menenangkan Ustaz Shah yang kerisauan.

Bagaikan jiwa tidak keruan, Ustaz Shah segera melantunkan zikir-zikir dan doa:

“Ya Allah tidak ada kemudahan selain apa yang Engkau jadikan mudah dan Engkau dapat menjadikan perkara sulit menjadi mudah jika Engkau kehendaki”

Bagaikan rahmat dari Allah Subhanallah Taala yang memperkenankan doa-doa hambaNya yang bertakwa, bayi itu berjaya dilahirkan dengan selamat. Seorang bayi lelaki yang sempurna sifatnya. Kini, wajah kerisauan Mak Jah bertukar riang, seraya dihatinya mengucapkan Alhamdulillah kepada Yang Esa. Salmah yang tercungap-cungap, kini boleh bernafas dengan lega. Bayi itu segera dimandikan& dipakaikan kain putih dengan penuh cermat. Setelah itu, Mak Jah meletakkan bayi itu disisi ibunya.

“Alhamdulillah, Salmah. Kau dapat anak lelaki, Salmah” kata Mak Jah. Mak Jah segera bingkas mendapatkan Ustaz Shah di anjung untuk mnyampaikan khabar gembira itu. Namun, berita gembira itu umpama berita kebencian yang langsung tidak menyenangkan hati Salmah.

“Ustaz! Ustaz!! Alhamdulillah ustaz, Salmah bersalin dengan selamat,”

“Syukur Allahamdulillah. Anak lelaki ke perempuan?” tanya Ustaz Shah turut gembira.

“Anak lelaki,” kata Mak Jah. Kemudian Mak Jah segera ke bilik bersalin untuk menemui Salmah. Dia terlupa untuk menyuruh Salmah mengazankan anaknya.

“Salmah, kau dah azankan anak kau ke belum? Cepatlah azankan..”

Salmah diam membatu. Dia bagaikan dilema, samada mngazankan anaknya atau tidak. Dalam hatinya berkecamuk, dia keliru untuk menyayangi atau membenci anak yang baru dilahirkannya. Bagi dia, anak itulah punca segala kebahagiaannya diragut dahulu. Kerana anak itu, dia kehilangan syurganya, suatu tika dahulu. Kegembiraan tiada lagi terpancar pabila usia kandunganya mencecah 5 bulan, tidak seperti ibu-ibu yang lazimnya gembira akan kandungan membesar.

“Salmah, kau dengar tak?” Mak Jah menghentikan lamunan Salmah.

“Saya tak nak bayi ni. Dia bukan anak saya..” kata Salmah tersekat-sekat. Dia bagaikan menahan amarah, namun di hati dia ingin menangis kekesalan. Segalanya bercampur baur.

“Salmah, yang sudah tu sudahlah....” belum sempat Mak Jah menghabiskan kata-katanya, Salmah terus memaki Mak Jah& melepaskan apa yang terpendam dalam hatinya.

“Saya dah kata tak nak, tak naklah! Anak ni anak sial, dia bukan anak saya. Sebab budak ni, saya hilang mak ayah saya. Sebab budak ni, abang Azman tinggalkan saya. Saya tak nak, saya tak nak!!”
Rontaan Salmah menakutkan Mak Jah. Takut-takut Salmah meroyan kerana baru sahaja lepas bersalin. Bayi disisi Salmah turut menangis terkejut dengan rontaannya. Mak Jah segera mengambil bayi itu dari sisi ibunya yang dikhuatiri meroyan itu.

“Astagfirullah, Salmah. Bawak mengucap banyak-banyak..” Mak Jah cuba menenangkan Salmah.

“Kalaulah aku gugurkan kau dari dulu lagi...” kata-kata Salmah menyebabkan Mak Jah terus menjauhkan bayi itu dari Salmah, apatah melihat Salmah bagaikan dirasuk menjegil matanya ke arah anak kecil yang tidak berdosa itu. Mak Jah takut Salmah akan mengapa-apakan anaknya sendiri. Dia terus mebawa anak itu berjumpa Ustaz Shah di luar.

“Ustaz, tolonglah saya. Salmah sekarang macam tengah meroyan, ustaz”. Mak Jah kerisauan.

“Astagfirullah, macam mana boleh jadi macam tu?”

“InsyAllah, tak ada apa-apala ustaz. Biasalah, orang baru lepas bersalin. Apapun, saya nak minta tolong ustaz untuk mengazankan budak ni. Kesian budak ni...” rintih Mak Jah simpati akan nasib bayi itu kelak. Emaknya tidak redha akan kelahiranya, malah membencinya. Mak Jah segera memangku bayi itu ke tangan Ustaz Shah untuk diazankan.

“Bismillahirrahman Irrahim”. Ustaz Shah membetulkan kedudukan ke arah qiblat dan terus mengazankan di telinga kanan serta Iqamat di telinga kiri bayi itu. Mak Jah yang menyaksikan kejadian itu menjadi sebak, sebak sehingga menitiskan airmatanya. Dalam hatinya, dia berdoa agar Allah memelihara nasib itu serta memberikan ketabahan kepada anak kecil itu untuk mengharungi hidup-hidupnya yang akan mendatang. Di sudut hati mak Jah, dia tahu anak kecil itu akan mengharungi pelbagai dugaan besar disepanjang hidupnya. Dia juga memohon agar Salmah dapat menerima anaknya dengan rela.

“Mak Jah, Salmah dah berikan nama?” tanya Ustaz Shah.

“Belum lagi, Ustaz. Mak Jak tak sempat nak tanya..Salmah kan masih tak tenteram lagi” Mak Jah sengaja berdalih. Dia tidak tahu bagaimana cara untuk menerangkan pada ustaz bahawa Salmah tidak menerima anaknya. Malahan, Mak Jah sendiri merasa mustahil untuk bertanya pada Salmah memandangkan situasinya sekarang. Pasti disumpah seranah anaknya sendiri jika ditanya nama anaknya.

“Saya rasa baiklah ustaz sendiri namakannya. Saya pasti, Salmah pasti setuju dengan cadangan ustaz. Ustaz kan kawan baik Salmah”, cadang Mak Jah sambil tersenyum pahit sedikit. Dia cuba untuk tidak menunjukkan sebarang permasalahan yang berlaku.

“Kalaula budak ni anak saya, tentu saya namakan dia RAMADHAN sebab dia dilahirkan pada bulan Ramadhan, yakni bulan kerahmatan”, seloroh Ustaz Shah kegembiraan. Dia terasa bagaikan menyambut anaknya sendiri, meskipun bayi itu adalah anak sahabat karibnya dari kecil lagi.

“itulah seelok-eloknya, ustaz”, sokong Mak Jah. Baginya, apa yang diperkatakan Ustaz Shah adalah benar. Nama yang baik akan membawa rahmat pada pemiliknya& Mak Jah berharap agar Ramadhan mampu merubah hati Salmah untuk menyayangi dirinya. Subuh kian berlabuh kini menampakkan suria mengembangkan sinarnya. Keindahan fajar bagaikan meraikan kelahiran seorang anak kecil yang bernama Ramadhan.

2 ulasan:

  1. Dah baca.. percubaan yg bagus.. Ade sambungan lgi ke?

    BalasPadam
  2. ada...tunggu sambungannya..thankzz

    BalasPadam

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...