Blogger news

Khamis, 12 Mei 2011

Erti Terbaik



Asslammualaikum. Sekian lama aku tak ber"blogging". Hurmm, sorila. Even cuti pun, aku tak macam cuti. Setiap minggu, aku manfaatkan diri dengan persediaan untuk praktikal yang kali terakhirnya di Hospital Pusrawi. Aku sekarang ni akan melayari 5 bulan perjalanan terakhir untuk menjadi seorang radiographer yang terbaik, seperti yang aku harapkan.

Tahun 2009, aku memulakan segala-galanya. Aku jejakkan kaki di MAHSA untuk seribu pengharapan. Teringat aku muka gembira bercampur airmata, akhirnya aku dapat juga melanjutkan pelajaran ke tahap yang tak tersangka dicapai. Aku mulakan semua dengan persiapan untuk menghadapi dunia kampus, latih diri berdisiplin sebagai pelajar pengajian tinggi, tanam sifat lebih berdikari, sifat ingin belajar, jadi yang terbaik dalam setiap tindakan.

Namun, tempoh 3 tahun ni menyaksikan aku bukanlah terbaik seperti yang aku ingin& fikirkan. Aku terikat dalam perkataan "terbaik" & sesat dalam ertinya. Aku bukanlah pelajar terbaik, tiap hari bangun lewat& adakala lewat ke kelas, tugasan& latihan adakala tak disiapkan, dapat review yang agak teruk dari setiap praktikal yang dahulu, "fail" peperiksaan, trial repeat paper yang gagal& berulang, dipandang rendah oleh lecturer. Belum termasuk masalah peribadi yang banyak memberi tekanan: tiada kawan yang memahami, dipingggir dalam banyak perkara, sentiasa ditinggal& mengejar, tiada dorongan dari semua orang yang harapkan, sentiasa terasing dari semua orang, takde tangan yang menyambut aku bila aku kejatuhan. Semua atas diri aku untuk berdiri. Bila aku jatuh, aku bangun balik& tak pandang ke belakang. Aku motvasi diri untuk terus bertahan, walau apa jua cara sekalipun.

Biarpun kita berhajat menjadi raja, kaya-raya, orang paling bahagia di dunia, pokok pangkal kita tetaplah cuma manusia biasa. Biar pun aku berhajatkan yang terbaik, tapi penentuan cuma Dia yang tau. Aku tetap memberikan kekuatan& penumpuanku yang terbaik, meskipun ia belum mencapai standard terbaik oleh orang yang menilai aku. Entahlah. Mungkin banyak benda yang masih perlu diperbaiki untuk mematangkan diri. Banyak perkara dikorbankan untuk menjadi terbaik. Kawan-kawan aku yang dulu rapat kini banyak yang terpisah, aku makin jauh dari impian& hala tuju aku, kadangkala aku macam tak kenal diri aku sendiri. Aku jadi sesat dalam menjadi halangan kepada kesempatan. Tanpa aku sedari, aku tertangis nasib diri keseorangan ketika belajar lewat malam. Aku terlalu mengejar membabi buta hinggakan makin aku kejar, makin banyak aku tinggalkan diri aku. Mungkin itu adalah harga untuk kejayaan& kematangan. Aku belajar lagi, lagi & lagi untuk terus hidup& walaupun terasa tak diadili sewajarnya atas pengorbanan yang aku lakukan.

Aku teruskan jalan pilihan untuk optimis, kuat, tabah, berusaha tiada penghujung untuk jadi terbaik. Aku pilih untuk lawan kesepian& kekalahan dengan kekuatan yang ada. Aku mesti kuat semangat& terus berusaha. Terus berjalan ke depan tanpa berhenti. Terima segala cerita kalah jatuh dengan hati terbuka& membuka lembaran tajuk terbaru untuk terus jadi terbaik. Aku tau, jalan ini masih jauh untuk aku rehat& berhenti. Makin terus ke depan, makin aku akan sampai ke destinasi. Tiada alasan& kebetulan, cuma ada Ia yang Maha Berkuasa diatas semua makhlukNya sahaja yang berhak menentukan takdir hamba-hambaNya.

Meskipun segala persiapan diperbuat, namun segala terletak padaNya untuk menentukan. Tipulah kalau aku kata aku tak risau akan prestasi sewaktu praktikal nanti. Seperti biasa pada permulaan hari, di hadapan cermin aku mengamati rupaku, bajuku, rambutku & senyumku untuk ku mulakan hari dengan mengatakan terbaik di dalam hati. Aku teruskan memberikan apa yang terbaik, biar pun ia belum terbaik. Aku akan terus menjalani hari biarpun penuh dengan tekanan, berikrar jangan lari & hadapi sebagai diri sendiri.

Di pengakhiran kata, aku sepatutnya berbangga dengan diri ini. Aku dah melangkau jauh dari apa yang aku jangkakan. Aku lebih dari ini. Bukannya "Loser" di awal cerita. Tapi itulah diri aku yang membina. Biarpun jatuh dibawah, ia bukan maksud Allah S.W.T tak sayangkan aku. Dia bagi aku peluang untuk belajar untuk lebih berusaha& kuat lagi, serta menghargai saat kehidupan yang mungkin dulu terlepas pandang.




Terima kasih kepada senior aku yang ingatkan aku kembali pada phrase "yang pelik tu lah bagus, baru hidup tak bosan". Sekarang aku mesti mendapatkan diri aku kembali. Teruskan mempercayai diri yang berkeyakinan& penuh bersemangat. Sentiasa menghargai kenangan yang lepas& menikmati masa depan dengan penuh kesyukuran.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...